Selasa, 10 Ogos 2010

KUPASAN PANTUN BUDI

Pantun adalah satu cabang kesusasteraan melayu yang paling tua di Negara kita ini.Pantun melayu telah ada dalam masyarakat orang melayu sejak zaman–berzaman dahulu dan sudah menjadi sastera rakyat berabad lamanya. Mengikut sejarah pantun telahada di dalam masyarakat bangsa melayu sebelum adanya Negara Temasik dan sebelum adanya kerajaan melayu melaka yang telah jatuh ketangan Portugis pada tahun 1511dahulu. Pantun mula-mula dicipta oleh orang melayu untuk menyampaikan perasaan hatinya yang terharu dimasa dia sedih kerana duduk berdagang di perantauan,mengenangkan untung nasib yang malang dan dimasa bersuka ria.

PANTUN BUDI

Buah cina di atas batu,
Jatuh daunnya ke dalam ruang,
Adat dunia memang begitu,
Sebab emas budi terbuang,

Buah langsat kuning mencelah,
Senduduk tidak berbuah lagi,
Sudah dapat gading bertuah,
Tanduk tidak berguna lagi,

Baik bergalas baik tidak,
Buli-buli bertali benang,
Baik berbalas baik tidak,
Asal budi sama dikenang,

Padi dan nanas tanam di tanjung,
Tempat pipit berbuat sarang,
Budi dan emas sama dijunjung,
Hidup aman dikenang orang.

Pantun budi ini menceritakan tentang budi yang ditabur dengan hati yang ikhlasdan tidak mengharapkan apa-apa balasan. Budi juga boleh dilahat dalam pelbagai aspekiaitu dari segi perbuatan mahupun dari segi kewangan. Konsep budi menekankan sejauh mana lahirnya hati budi seseorang terhadap apa yang telah diberi seperti menolong orangyang memerlukan pertolongan. Budi juga tidak dapat ditukar dengan wang ringgit keranabudi akan dibawa mati. Budi akan dikenang untuk jangka masa yang lama sehingga iadiingati sampai bila-bila. Contoh pantun budi yang ditonjolkan ialah:

Baik bergalas baik tidak,
buli-buli bertali benang,
baik berbalas baik tidak,
asal budi sama dikenang

Terdapat juga sesetengah pihak yang mengatakan bahawa orang yang berbudi akan dibalas segala budinya apabila dia tidak mengambil kira kepada siapa budinyatelah dicurahkan. Oleh itu ramai orang yang menyokong bahawa berbudi sampai ke mati selagi hayat dikandung tanah. Kebanyakan yang kita perolehi dari orang dahulu kala ialah kekayaan dengan budi bahasa yang ditabur. Budi bahasa yang bagus juga mencerminkan kekayaan hati budi seseorang. Contoh pantun yang dapat dilihat ialah:


Padi dan nanas tanam di tanjung,
Tempat pipit berbuat sarang,
Budi dan emas sama dijunjung,
Hidup aman dikena

 
Oleh : Izzati Binti Mislan  207641

4 ulasan:

  1. sebagai generasi yang akan meneruskan perkembanga bangsa kita memang harus menanmkan budaya berbudi bahasa dalam diri kita

    BalasPadam
  2. gendang gendut tali kecapi..
    kenyang perut suke ati...

    kim salam kat izati...
    -ehemehem-

    BalasPadam
  3. putry sumaiyyah20 Mac 2012 6:56 PTG

    amalan pntun nie mmang best la....thanks kat cg2 yg sudi ajr pntun nie kt kitaorang...cg smk jenagor hulu terengganu....muah...syg cg

    BalasPadam
  4. buuuuuuuuuuuuuu

    BalasPadam